Mengenal Tipe Tabel di MySQL

Pada postingan terdahulu, sudah pernah dibahas mengenai beberapa perintah SQL dasar di MySQL termasuk bagaimana membuat database dan tabel. Lalu bagaimana dengan tipe tabel di MySQL? Ternyata MySQL mendukung beberapa tipe tabel, tergantung konfigurasi saat proses instalasi MySQL. MySQL memiliki 3 (tiga) tipe data utama, yaitu MyISAM, InnoDB dan HEAP.

Jika kita tidak menyebutkan tipe tabel saat membuat tabel, maka tipe tabel otomatis akan dibuat sesuai konfigurasi default server MySQL. Hal ini ditentukan oleh variabel default-table-type di file konfigurasi MySQL.

Apa saja tipe tabel di MySQL? Mari kita lihat satu per satu secara singkat (dan semoga cukup jelas 😀 ).

MyISAM

Tipe tabel MyISAM merupakan tipe tabel yang sederhana, stabil dan mudah digunakan. Jika kita akan menyimpan data sederhana yang tidak terlalu rumit, maka gunakanlah tipe tabel ini. Kelebihan utama MyISAM adalah kecepatan dan kestabilannya. Jika kita memilih tipe tabel MyISAM, maka MySQL secara otomatis akan menentukan salah satu dari tiga jenis tabel MyISAM, yaitu :

  1. MyISAM static. Jenis ini digunakan ketika semua kolom dalam tabel didefinisikan dengan ukuran yang pasti (fixed). Dengan kata lain, tidak ada kolom yang memiliki tipe seperti VARCHAR, TEXT dan BLOB. Karena sifatnya yang fixed, maka jenis ini akan lebih cepat, aman dan stabil.
  2. MyISAM dymanic. Jenis ini digunakan ketika terdapat kolom dengan tipe yang dinamis, seperti tipe kolom VARCHAR. Keuntungan utama dari jenis ini adalah ukuran yang dinamis. Jadi sifatnya lebih efektif karena ukuran data (file) menyesuaikan isi dari masing-masing kolom (field).
  3. MyISAM Compressed. Kedua jenis MyISAM, static dan dynamic dapat dikompresi menjadi satu jenis yaitu MyISAM Compressed dengan perintah myisamchk. Tentunya hasilnya lebih kecil dari segi ukuran. Tabel yang terkompresi tidak dapat dikenakan operasi seperti INSERT, UPDATE dan DELETE.

InnoDB

Tipe tabel InnoDB merupakan tipe tabel MySQL yang mendukung proses transaksi. Tipe ini memiliki beberapa keunggulan, antara lain:

  1. Mendukung transaksi antar tabel.
  2. Mendukung row-level-locking.
  3. Mendukung Foreign-Key Constraints.
  4. Crash recovery.

HEAP

Tabel dengan tipe HEAP tidak menyimpan datanya di hardisk, tetapi menyimpan di RAM (memori). Tipe tabel ini biasanya digunakan sebagai tabel sementara (temporary). Tabel secara otomatis akan dihapus (hilang) dari MySQL saat koneksi ke server diputus atau server MySQL dimatikan.

Tipe Tabel yang Lain

Selain 3 (tiga) tipe tabel diatas, yaitu MyISAM, InnoDB dan HEAP, MySQL juga mendukung tipe tabel yang lain, yaitu:

  1. BDB. Tipe tabel ini mirip tipe tabel InnoDB, namun penggunaannya belum maksimal.
  2. Archieve. Tipe ini tersedia sejak MySQL versi 4.1. Tipe ini digunakan untuk menyimpan tabel yang terkompresi, dimana biasanya digunakan dalam proses backup.
  3. CSV. Tipe ini digunakan untuk menyimpan data dalam bentuk file text yang dibatasi dengan koma (delimiter). Tipe ini tersedia sejak MySQL versi 4.1.
  4. NDB Table (MySQL Cluster). Tersedia sejak MySQL versi 4.1.
  5. Federated (External Tables). Tipe ini tersedia sejak MySQL versi 5.0.

Lalu bagaimana menentukan tipe tabel tersebut di tabel yang kita buat? Dengan menggunakan perintah SQL saat membuat tabel kita dapat menambahkan perintah Engine=tipe_tabel di akhir perintah. Contohnya sebagai berikut:

CREATE TABLE produk (
id_produk varchar(5) NOT NULL,
nm_produk varchar(30) NOT NULL,
satuan varchar(10) NOT NULL,
harga decimal(10,0) NOT NULL default '0',
stock int(3) NOT NULL default '0',
PRIMARY KEY  (id_produk)
) ENGINE=InnoDB;

Jika tabel sudah terbentuk, kita juga dapat mengubah tipe tabel dengan perintah ALTER. Contohnya sebagai berikut:

ALTER TABLE produk engine = MyISAM

Catatan: Pada umumnya saat instalasi awal, beberapa tipe tabel selain MyISAM belum aktif, kita harus mengaktifkannya terlebih dahulu. Jika Anda menggunakan XAMPP, untuk mengaktifkan tipe tabel InnoDB, caranya ada di postingan saya terdahulu.

Referensi

  1. Michael Kofler, 2005, “The Definitive Guide to MySQL 5, Third Edition“, Appres. (Download ebooknya disini)

Berbagi itu indah...Share on Facebook0Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn0Pin on Pinterest0Digg this

2 comments

  1. Permisi Pak,

    Mau minta saran, saya mau launching website. ada satu tabel yg menurut saya databta banyak. Kolom hanya 12 namun Row nya ada kurang lebih 6 juta baris.

    Nah menerut Pak Ahmad, dalam hal kecepatan dan kesetabilan lebih baik menggunakan InooDB atau MyIsam? NB: sekarang sudah menggunakan InnoDB.

    mohon sarannya

    terima kasih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *